Rabu, 14 Oktober 2009

kumpulan cerita hot

kumpulan cerita


Kenikmatan disaat berpura-pura Tidur


Sabtu sore itu sekitar jam 6 an setelah makan di salah satu resto di daerah tebet aku bermaksud mengantarkan Rea ke kosannya.Rea adalah karyawan perusahaanku. (untuk jelasnya baca ceritaku ?AKHIRNYA TIDAK BERAKHIR?).

Malam minggu itu dia terpaksa harus balik ke kost an nya karena sepupunya ada yang mau nginap di kost an nya padahal aku bermaksud mengajak dia jalan malam minggu itu, terpaksa aku malam mingguan seperti biasa lagi sendiri.
Tidak terasa kami sudah sampai didepan kost an nya rea, dan sebelum dia turun kami sempat fresh kiss sebentar didalam mobil sambil berpelukan,?sabar ya sayang?, senin malam abang boleh nikmati semua punya rea di Singapure?? katanya sambil tersenyum manja dan mencium pipiku sebelum turun dari mobilku,seninnya memang aku sudah berencana mengajak dia ke Singapure menemani aku tugas selama 5 hari seperti yang aku ceritaku terdahulu (judul:?akhirnya tidak berakhir?).
Aku melambaikan tanganku sambil melajukan kendaraanku meninggalkan kost an nya rea menuju ke rumahku di daerah slipi Jakarta Barat.

Sekitar jam 9 malam hpku berbunyi dan kulihat ada nomor yang gak aku kenal, tadinya aku malas untuk menjawabnya karena biasanya kalau nomor yang tidak aku kenal tidak pernah aku jawab.?Halo..,ini doni.??, terdengar suara perempuan diseberang sana,?iya,maaf ini siapa ya?, begitu kira-kira awal percakapan dan rupanya yang menelpon itu tika,dia adalah anak dari salah seorang relasi perusahaanku di Bali dan juga manager marketing di perusahaannya dan rupanya saat ini lagi berada di Bandung untuk urusan pribadi,katanya bokapnya mau transaksi beli rumah hari senin dan dia sengaja duluan ke Bandung karena mau jalan-jalan di Bandung,sedangkan bokapnya datang hari senin sekalian ada urusan sama bos aku di Jakarta, lama juga kami telphon-telphonan ,?eh gak apa-apakan tika telpon lama nih pak..??, tanyanya mungkin merasa gak enak dan pembicaraanpun masih sedikit formal disamping baru 2 kali ketemu juga belum terlalu akrab,?sampai pagi juga gak apa-apa kok?, jawabku,sambil mencoba untuk akrab,kudengar dia ketawa,?bener nih..,gak apa-apa?, emang bapak lagi dimana??, tanya dia lagi, ?kalau bapak aku ada di Menado,ada apa nanya bapakku..he..??, jawab aku berusaha untuk terus akrab,lumayanlah ada temen ngobrol malam minggu biarpun cuma di telphon,?tika nanyain pak doni,bukannya nanyain bapaknya pak doni..?? katanya lagi sedikit sewot tapi suaranya mulai terdengar manja,aku berfikir bisa nih diarahin buat lebih akrab lagi,?kalau gitu tika manggilnya mas doni aja ya..?boleh..??,sahut dia lagi,wah tambah mantab dikit nih buat ngobrol-ngobrol,?gitu dong biar enak ngobrolnya,eh tika sama siapa di Bandung?aku panggil tika aja ya,gak usah mbak tika lagi kan..??, dia ketawa mendengarnya dan suasanapun langsung menjadi akrab,ternyata dia sendirian di Bandung,tadinya dia mau nemuin beberapa orang temen di Bandung tapi gak ketemu sudah pindah alamatnya ,?sudah jalan-jalan keliling dong tika??, tanyaku, ?tika bingung disini sendirian,tika gak begitu mengenal daerah Bandung..!?, jawabnya lagi, ?eh mas doni kok gak keluar nih malam minggu?? tanya dia dengan nada sedikit menggoda, ?pengen sih,suntuk juga dirumah malam mingguan tapi gak ada teman nih?,sahutku sedikit memancing dia,?kasihaaan..,sama dong kita..!?,sahutnya sambil tertawa,?iya nih..,karena kita sama gimana kalau kita keluar aja jalan sekarang?mau gak??, aku mulai ceplas ceplos aja karena aku pikir cuma becanda sebab dia di Bandung sedangkan aku di Jakarta dan juga sekarang sdh malam jam 9 lewat, ?bener nih mas doni mau ke Bandung sekarang?, kalau bener mas doni mau kesini sekarang tika tunggu nih mas..??, jawabnya yang sungguh diluar dugaanku,?hee?,tunggu dimana?diwarung??, sahutku lagi pura-pura becanda, aku masih mau lihat serius gak dia minta aku keBandung malam-malam gini,kalau serius pasti secara tidak langsung dia minta dielus,he?he?,begitu pikirku.,?masa diwarung,mas doni langsung aja ke horizon,tahu kan?,?jawabnya menerangkan dan aku baru bener-bener yakin kalau dia serius,tanpa panjang lebar lagi langsung kubilang aku jalan saat itu juga.

Sepanjang perjalanan aku ke Bandung tika sering telpon aku,?sudah sampai mana mas..??Tanya dia saat aku sudah memasuki tol Bandung,?sudah mau masuk kota Bandung tika,10 menit lagi juga sampai??, jawabku ?ya udah,tika tunggu ya?hati-hati lho jangan ngebut-ngebut?, sahutnya untuk kesekian kalinya ingatkan jangan ngebut,?gimana gak ngebut,.dah kebelet nih??, jawabku tanpa sadar berani ngomong ke hal sedikit menjurus,aku lupa karena sudah merasa akrab dan dia juga selalu manja klo bicara sama aku di telpon,?ye?,kebelet apa sih..??sahutnya, cepat aja aku potong,?kebelet pipis nih..?? jawabku pura-pura nahan kencing, terdengar dia ketawa geli, gak tau karena membayangi punya aku atau menertawai keadaan aku,sepertinya dia membayangin punyaku, ?ditampung sama botol air mineral aja?, katanya lagi masih ketawa, ?tadinya mau gitu tapi dulu pernah kejadian sih, jadinya takut?, aku mulai berani mengajak dia ngobrol kearah begituan,?kejadian apa mas..??, katanya sedikit penasaran kali. ?dulu aku pernah kencing terus aku masukkan ke dalam botol air mineral,waktu masuk bisa karena masih kecil tapi setelah hampir selesai kencing dia membesar di dalam botol itu jadi gak bisa dikeluarin,nyangkut didalam?, terdengar dia tertawa ngakak sekali mendengar cerita bohonganku, aku yakin pasti sedikitnya dia ngebayangin penis cowok klo lagi ereksi.

Aku sudah sampai di hotel horizone tempat dia nginap tapi aku sengaja gak kasih tahu dia kalau aku sudah sampai dan kami masih aja telpon-telponan sambil aku langsung masuk lobi hotel dan berjalan menuju kamar dia,?terus gimana tuh..??, katanya masih penasaran, ?ya susah deh,aku tungguin kecil lagi pasti lamakan,malah semakin membesah karena kegencet lobang kepala botolnya soalnya lingkarannya punya aku lebih gede dari diameter kepala bolol itu,jadi terpaksa deh aku potong..??, kataku menerangkan dan akupun sudah didepan pintu kamarnya tapi aku tahan untuk nggak ngetok pintu kamarnya dulu,?hah..apanya yang dipotong mas?, ah..pasti mas doni bohongkan??, jawabnya sambil masih cekikikan,?beneran aku potong,kalau nggak gimana keluarnya?, jawabku berusaha sedikit serius biar dia penasaran,?pendek dong sekarang..??, katanya sambil ngakak lagi,akupun jadi ketawa mendengar reaksi dia ngebayangi burung aku,belum tahu dia pikirku,langsung aku ketok pintunya,aku pengen lihat wajahnya pasti bersemu merah kalau tahu aku sudah didepan pintu kamarnya,?eh bentar dulu ada yang ngetok pintu kamarku tuh mas..??, katanya kaget,dia gak tahu kalau aku yang mengetok pintu kamarnya,?eh tika ntar dulu,sorry nih,kalau itunya basah mendingan kamu ganti dulu ntar mana tahu tamunya lama ngobrol,kamu pasti merasa gak nyaman karena basah,?sahutku, ?basah apaan,enak aja,aku mau lihat dulu ya?mas doni sudah sampai mana??, tanya dia,?sampai depan kamar kamu?jawabku, ?hah?.,grrrr..,awas kamu mas..?!!ntar tika potong sekalian biar habis..!?,setelah itu langsung telpon dimatiinnya.

Perlahan pintu kamarnya terbuka dan kulihat wajahnya cantik sekali dan masih bersemu merah,mungkin sedikit malu habis becanda di telpon barusan, ?masuk mas..?, katanya sambil tersenyum,lalu aku berjalan masuk kamarnya yang sangat luas karena memang kamar suite room di hotel itu,?duduk mas..,cape ya?,mau minum apa nih..?!?, ternyata dia sangat ramah beda sekali dengan tika yang selama ini aku kenal, memang selama ini aku kenal dia cuma dalam urusan kerjaan saja tapi malam ini sangat lain, kuperhatiin dia sangat cantik sekali dengan rambut dibiarkan terurai sebahu dan di cat warna kuning mengenakan daster pakai tali seperti tanktop sehingga memperlihatkan bagian atas tubuhnya dan buah dadanya yang berukuran 34C itu menonjol sangat jelas belahan susunya,pikiranku langsung membayangkan seandainya burungku bisa aku jepitkan ditengah daging empuk itu pasti akan sangat nikmat sekali, tidak terasa burungkupun mulai bereaksi, betisnya dan pahanya yang putih mulus itu membuat aku menelan ludah berkali-kali karena dasternya itu sangat pendek dan tipis sehingga CDnya jelas kelihatan berwarna merah dari balik dasternya yang berwarna kuning terang itu, tampak dia tidak mengenakan BH sehingga tonjolan putingnya sangat jelas kelihatan walaupun dia sedikit menutup-nutupi dadanya dengan tangannya tapi aku lihat dari caranya menutupi dadanya dengan menurun naikkan tangannya di dadanya lebih kepada isyarat untuk aku supaya melihat kearah susunya yang putih mulus montok dengan puting sedikit menonjol dari dalam dasternya yang tipis itu.

?kok diem gitu sih mas?,jangan bengong gitu dong?, tegurnya mengagetkan lamunan jorokku, ?eh nggak..,gak apa-apa kok,cape aja dikit nih..?, jawabku ngasih alasan,?diminum mas..?, dia menawarkan minuman dingin kepadaku,huh segernya kerongkongan yang sejak melihat tubuhnya yang sexy dibungkus daster tipis jadi kering.
Lalu akupun membuka pembicaraan mengenai rencana dia buka butik diBandung sampai ke masalah kantor dan lain-lainnya yang jelas cuma sekedar kata pembuka aja bagi aku dari pada nyeruduk lansung kayak kambing mau kawin,he?,aku kan bukan kambing pikirku.

Mataku tidak henti-hentinya memperhatikan keindahan tubuhnya dari ujung rambut sampai ke ujung kaki, kulitnya yang putih mulus dan tai lalat kecil di dekat belahan susunya, pikiranku sibuk membayangkan daging yang ditutupi daster tipis itu, pada mulanya aku cuma mencuri-curi aja melihatnya tapi karena aku merasa dia tahu kalau aku dari tadi memperhatikan tubuhnya,dia sekali-kali cuma tersenyum manakala aku sedikit bengong, (aku jadi berfikir kalau di cerita-cerita dewasa yang sering aku baca di salah satu situs, begitu gampangnya seorang cowok yg baru kenal cewek langsung ah..uh..oh,dan kalau aku langsung ah..uh..oh juga bisa aja nih tapi ketahuan banget bohongnya kali ya dan pasti bro-bro sekalian gak penasaran lagi kan?,hauhauha?.)

Gak terasa sudah jam 1.30 pagi, ?eh gak jadi jalan nih??, aku memotong pembicaraannya yang lagi asyik menceritakan tentang butiknya dan mataku juga sudah mulai ngantuk (klo aku rubah jalur ceritanya pake obat perangsang pasti bro-bro sekalian protes nih.huahuahaa.??).? oh iya,sampai lupa,habis keenakan ngorol nih.??, katanya juga sedikit kaget ketika melihat kearah jam tangannya, ?mau jalan kemana mas?dah jam setengah dua pagi nih?mau lihat orang jualan sayur jam segini?, katanya lagi, ?yah.. terus gimana?gak jadi nih??, tanyaku sambil menyenderkan badan ke sofa seperti orang yang mulai mengantuk, ?nah tuh kan mas doni aja dah ngantuk?gimana mau jalan lagi??, katanya dengan nada sedikit manja,aku cuma sedikit tersenyum melihat kearah dia dan dia sedikit malu waktu aku aku tatap matanya (bibirnya yang gemesin, sexy banget bro..), dia tidak berani lama-lama beradu tatapan denganku, sambil menunduk dia nawarin aku makan, ?mas doni laper gak?mau tika pesenin makan??, tanya dia ,?gak usah tika,mas doni mau balik aja ya?tika juga mau tidurkan ??, jawabku berbasa basi berharap ditawarin nginap sambil berfikir mungkin gak dia nawarin aku nginap disini,mustahil banget rasanya tapi ,?mas doni mau balik ke jakarta lagi??, tanyanya sedikit kaget dan ada nada bingung ,?belum tau nih,kalau gak kuat nyetir,ntar mas doni nginep dijalan aja?, jawabku sedikit di lemes-lemesin ngomongnya,?nginap disini aja mas?,besok katanya mas doni mau temenin tika jalan,besok malam aja pulangnya??, akhirnya dia nawarin juga tapi dia kelihatan juga bingung nawarin aku mungkin dia juga berfikir aku tidur dimana, sedangkan dikamar dia tempat tidurnya single bed walaupun berukuran besar.Melihat kesempatan itu aku gak mau menyia-nyiakannya, langsung aja aku becandain biar dia gak kaku karena bingung dengan keadaan malam itu ??gimana ya tika,mas doni bukan gak mau tapi takut aja sama kamu, ntar mas doni tidur kamu beneran lagi memotong habis, kayak ancaman kamu tadi?, jawabku sambil ketawa pura-pura lucu padahal konak habis ,?potong apa mas?,oh?he..he..?, katanya sambil ketawa, ?tadi becanda aja kok mas, melihatnya aja tika ngeri pasti pendek gitu?, sambungnya lagi dan kayaknya dia senang banget ngomongin masalah ginian dan dari ditelpon tadi selalu ditanggapinya, aku pikir kesempatan nih, ?siapa bilang pendek..?,eh ada minuman ya dikamar kamu??, jawabku sambil sedikit mengalihkan pembicaraan sambil melirik ke susunan botol minuman diatas kulkasnya,?ada mas,mas doni mau apa?suka chivas ga??, katanya sambil berjalan mengambilkan minuman, ?kita minum berdua sambil ngobrol ya?,tika biasa minum kan ?,? tanyaku sambil mataku melirik pantatnya yang montok lagi berdiri membelakangiku menuangkan minuman,?iya deh tika temenin minum tapi mas doni gak usah balik ke Jakarta ya?klo mas doni gak mau tidur disini ntar tika bukain kamar lagi aja disini?, katanya sambil berjalan memberikan minuman kepadaku dan tanganku sempat bersentuhan dengan tangannya waktu dia memberikan gelas dengan sengaja aku sentuh lembut jari tanganya.,?siapa bilang aku ga mau tidur disini?, jawabku , ?tadi mas doni bilang mau balik gak mau nginap disini takut dipotong??, dia bicara dengan nada sedikit manja,kuteguk minumanku dan kulihat dia kembali mengabil minuman dan menuangkan ke dalam gelas yang satu lagi,rupanya bener dia mau ikut temenin aku minum,akan aku bikin mabok nih dia pikirku.

Kami pun ngobrol sambil minum dan obrolan kami selalu menjurus ke hal-hal yang nyerempet sehingga membangkitkan nafsuku dan kulihat dia juga sudah sangat horny dan mulai gelisah duduknya,aku sengaja membahas masalah burungku biar pikirannya membayangkan dan penasaran,tapi aku tidak bisa terlalu kelihatan porno karena aku masih ingat status aku dan dia,dia adalah anak bos relasi perusahaanku,bagaimanapun kalau aku salah langkah pasti akan heboh nantinya,resikonya bisa di pecat bosku

Kulirik lagi jam tanganku sudah menunjukkan jam 3.30 pagi,sementara masih belum ada gerakan, dan burungku sudah keras banget karena sekali-kali aku dapat melihat kearah CD nya yang berwarna merah waktu dia sering merobah posisi duduknya dan dia juga belum kelihatan mabuk dari tadi belum nambah-nambah minumnya sementara aku dah beberapa kali nambah,mungkin pengaruh alkohol juga yang bikin aku sangat horny,aku coba berfikir keras bagaimana caranya yang halus dan seolah-olah tidak disengaja bisa kejadian dan dapat menikmati tubuhnya itu,otakku susah untuk diajak berfikir untuk membikin rencana.

Walaupun kepalaku sudah berat tapi aku masih sadar, aku tidak bisa mengontrol arah padanganku, mataku sering kali mengarah ke susu dan selangkangannya, ?mas doni ngantuk??, tanyanya sambil tersenyum sambil melirik dadanya karena melihat mataku melotot kearah susunya yang montok dan menantang tidak memakai BH sehingga kelihatan pentilnya sedikit menonjol itu, kelihatannya dia dari tadi tahu kalau aku selalu memperhatikan dada dan selangkangannya tapi dia tidak pernah membetulkan dasternya atau menutupinya, malahan kadang-kadang sedikit menarik kebawah membuat tonjolan bagian atas susunya semakin jelas dan aku juga tanpa sengaja beberapa kali menelan ludah.,?aduh kepala mas doni jadi berat banget nih,mas doni rebahan di kursi ini aja boleh??, tanyaku dan memang rasanya aku sudah gak kuat duduk lagi.?mas doni mulai mabok ya??, katanya lagi sambil bediri berjalan ke arah lemari kamarnya ,?ganti aja bajunya mas pake kaos sama celana hotpan tika nih,tapi celananya mungkin sedikit sempit gak apa-apa mas??, katanya sambil menyerahkan pakain ganti kepadaku dan aku diam saja gak mengikuti saran dia, dengan berat banget aku paksakan berdiri mengangkat badanku untuk mengganti bajuku,dia langsung memegang tanganku ketika melihat aku sedikit sempoyongan, disinilah rencanaku muncul, kalau dia gak bisa aku bikin mabok maka aku aja yang mabok pikirku dan rencana itu tiba-tiba saja terlintas diotakku,?aduh sorry nih tika,aku sudah berat banget,kamu sengaja ya bikin aku mabok ngasih aku minum banyak-banyak??sambil berdiri dipegangin tika, ?mas doni yang gak kontrol tuh klo minum?, sahutnya lagi sambil memapah aku yang berpura-pura mabok,tercium aroma parfumnya yang sangat sexy, kulitnya terasa sangat halus dan sengaja aku tempelkan langsung lenganku ke susunya terasa lembut sekali buah dada yang montok itu dan sedikit aku geser ketengah dadanya lenganku terasa jelas putting susunya dari luar dasternya, dia hanya diam saja karena sudah mengira aku bener-bener mabok dan dia berusaha menahan badanku supaya tidak jatuh,?kita kemana nih??, tanyaku ketika dia membimbing aku menuju kamar mandi,?mas doni ganti baju dulu ya dikamar mandi?,? jawabnya sambil menyerahkan baju ganti didepan pintu kamar mandi, aku langsung pura-pura gak kuat berdiri dan menjatuhkan tubuhku didepan kamar mandi,?aww..awas mas,hati-hati..!!,? teriaknya kaget melihat aku jatuh,?tika,aku lemes banget nih,? sahutku dengan mata sengaja aku sayukan seperti orang mabok berat.

Dia langsung membantu aku bangun dari lantai kamar mandinya dan ketika dia merunduk aku dapat melihat jelas buah dadanya dan aku sedikit kaget ternyata ada tatto bunga mawar di susu sebelah kirinya walau sekilas tapi aku lihat jelas, hampir saja aku mau nanya tapi langsung ingat kalau saat ini dia tahunya aku lagi mabok berat, langsung saja aku urungkan niatku untuk bertanya, susunya begitu putih mulus,doni kecilku sudah bener-bener dalam keadaan tengang banget dan nafasku mulai memburu,?mas doni mau muntah ya?.kok nafasnya nyesak gitu??, tanyanya ketika tahu nafasku cepat mulai ga beraturan, ?gak..!?,jawabku singkat sambil mengatur nafas takut dia curiga dan tahu aku konak, ?terus nafasnya kok nyesak dan jantungnya kok dag dig dug gini??, tanya dia lagi sambil memegang dadaku,kelihatan dia sedikit cemas dengan keadaanku dan mungkin dia takut kalau aku kenapa-kenapa akibat mabok berat, ini kesempatan lagi nih pikirku, ?mas doni nahan pipis dari tadi pengen pipis karena gak bisa pipis sendiri dikamar mandi takut kena celana dan takut jatuh??, sahutku dan kubiarkan aja nafasku memburu seolah-olah karena nahan pipis,? gimana ya..??, kulihat dia bingung banget,? ya udah tika bukain aja celananya ya,trus mas doni pipis aja??, aku hanya mengangguk tanpa menoleh sedikitpun kearah dia, lalu levi menuntunku kearah closed dan berdiri dibelakangku sambil tangannya dari samping pinggangku dikedepankan membuka gesper dan kancing celana jins aku, aku menikmati sekali susunya yang menempel di punggungku,?sudah mas,pipis aja sekarang biar tika tahan badan mas doni biar gak jatuh lagi.?, katanya setelah selesai menurunkan resleting celanaku dengan hanya menarik kancing atas celana jeansku sehingga burungku yang sedang tegang tidak kesenggol tangannya.
Aku meraba-raba selangkanganku tapi dengan kepala menengadah keatas bergaya mabok,?mana nih?tika kok burungku gak ada ??, kataku sambil meraba-raba selangkanganku asal-asalan seakan-akan untuk memegang burung sendiri aja sudah gak bisa saking maboknya, ?gak ada gimana mas?,didalam celana dalam mas doni dong?.?,sahutnya sedikit terkejut dan aku dapat denger dia ketawa kecil mungkin sudah mulai lucu pikirnya kalau orang lagi mabok,aku semakin senang dan aku terusin aja tingkah mabok-mobokan itu,?karet celana dalamku kok keras banget nih,siapa sih yang beliin nih,? aku mulai aja bicara gak karuan, ?mas doni dong yang beli sendiri masa nanya lagi?,bener mabok berat nih,?sahutnya masih berdiri dibelakangku sambil memegangi tubuhku.Aku langsung membalikkan tubuhku dan kujatuhkan pantatku langsung duduk di closed menghadap dia,?kok duduk di closed,bangun dong?katanya mau pipis?, dia berusaha mengangkat lagi tubuhku dan sekali lagi aku dapat mengintip ke belahan susunya, aku sudah tidak tahan untuk merabanya tapi aku tidak mau ceroboh dulu, kemudian akupun berdiri dibantu dia dan langsung merangkul dia berlagak sempoyongan, kulihat dia sangat berat menahan tubuhku tapi kasihan juga aku melihatnya.Aku ga bisa pegang sendiri burungku tika, biar aku kencing dicelana aja atau aku tahan sampai pagi aja..??, kataku dengan nada orang teller,?ga baik ditahan lho mas,penyakit..?jawabnya, ?iya nih sakit sekali nahan pipis dari tadi.?, kali ini aku pura-pura bolot, ?penyakit mas..?bukan sakit ?, katanya sambil senyum melihatku.

Sebenarnya maksud aku bikin ribet untuk kencing ini biar bisa dia pegangin burungku saat aku kencing,makanya aku puter-puter terus pembicaraan menunggu kesempatan untuk nyuruh dia pegangin burung aku.,?tika bukain celana dalam mas doni ya?tapi mas doni yang pegang sendiri??, jawabnya sedikit pelan,aku langsung pura-pura kaget dan takut,?jangan vi,mas doni ga mau dipotong..,tadi cuma becanda kok tika..??jawabku sambil mendorong sedikit tubuhnya dan aku pura-pura sempoyongan dikit,langsung disambernya tubuhku biar ga jatuh sambil ketawa sedikit keras,?ha..he..,bukan dipotong mas..?tapi dipeganging eh..nggak maksud tika celana mas doni levi bukain biar mas doni bisa pipis..?? katanya sambil mencubit sedikit hidungku, dan dengan gaya mabok,badan sempoyongan,mata sayu,aku mengerutkan alisku sambil menatap dia pura-pura berusaha mikir dia ngomong apa barusan padahal aku melihat dia karena dia sangat cantik sekali dari jarak dekat, ?boleh levi pegang burung mas doni sebab cowok gak mungkin bisa pipis kalau burungnya gak dipegang tapi janji ga akan levi potong ya..??, jawabku ngaco sambil beri alasan kenapa dia harus pegang burungku dan seakan-akan tidak menyuruh dia megang cuma karena terpaksa aja.,?hah..,pegang..,gak mau ah.??, katanya, aku langsung sedikit kaget juga gak enak karena takut dikira sudah mulai gak beres sama dia, sebelum dia bereaksi aku duluan yang bereaksi,?gak mau ah,aku ga mau dipotong,kalau tika gak mau janji cuma megang doang biar mas doni tahan aja,? jawabku pura-pura takut dan berlagak bolot lagi, dan untung ide ini membantu aku dari situasi yang mengarah gak enak, tapi aku harus berhasil menyuruh dia megangin burungku pipis, itu target aku.Lalu aku pura-pura berusaha berjalan keluar kamar madi,?mas doni mau kemana..??,katanya dengan nada khawatir,? aku tidur di mobil aja ya tika,biar kalau aku kecing di celana biar didalam maobil aku aja.? Sahutku berusaha jalan kepintu dengan gaya sempoyongan, ?ya udah tika janji gak akan potong,suer..!?, katanya, aku langsung membalikkan badanku dan kembali kurangkul lehernya sambil aku tatap matanya dengan tatapan sayu pura-pura mabok,? janji ya..??, kataku seolah-olah bener-bener ketakutan dan ingin memastikan lagi,?iya?,tapi mas doni juga harus janji jangan cerita ke siapapun ya??, katanya lagi, ?jangan diceritain dong tika mas doni kecing dipegangin tika,malu mas doninya kalau ada orang yang tahu?,sahutku, aku sengaja bikin percakapan yang gak nyambung, sambil meyakinkan dia biar mau. ?udah mabok,nakal lagi..?, katanya sambil kembali mencubit hidungku kulihat dia sedikit tersenyum entah gemes atau apalah.

Aku dan tika berdiri berdampingan di depan closed, sambil kepalaku aku miringkan kekepalanya dan tangan kananku merangkul bahunya seperti gak kuat menahan tubuhku berdiri karena semponyongan padahal tidak sepenuhnya berat badanku aku tumpukan ke dia karena kasihan juga pasti berat dan biar dia bisa konsentrasi menikmati burungku nantinya.Perlahan lahan dia turunkan karet celana dalamku dan menarik celana dalamku kebawah,pelan sekali dia melakukan dan aku dapat merasakan dia juga sudah muali dag dig dug dan dia ngomong sendiri pelan-pelan?,gimana nih..,aduh.,gimana nih..??,katanya dan sangat jelas sekali aku dengar,aku yakin dia sudah mengira aku benar-benar mabok dan tidak dengar apa yang dia omongin, ?sudah bangun gitu gede banget kelihatannya karena nahan pipis kali nih?, katanya sambil ngomong sendiri pelan-pelan terus melorotkan celanaku,dari luar celana dalamku memang jelas kelihatan burungku bengkak,panjang tapi dalam posisi miring ke kiri karena kalau dalam posisi lurus keatas pasti sudah nongol keluar kepala bajanya.
Karet calana dalamku ditariknya terus kebawah dan ?aww..!?,dia kaget begitu melihat burungku berdiri dalam posisi bebas karena sudah keluar dari celana dalamku, aku lirik dia melihat aku sebentar dan kembali melotot melihat burungku yang sudah keras berdiri itu,?gila..,panjang banget,kok mabok bisa bangun ya burungnya??, kudengar dia ngomong sendiri tapi pelan banget, karena takut ketahuan kalau aku pura-pura mabok lalu aku bilang,?huh..dah keras banget burungku karena nahan pipis tuh tika,cepetan dong pegangin,aku mau pipis nih.?, aku bilang gitu biar dia kira burungku bangun karena kebelet pipis bukan karena ngaceng.
Tangannya gemetaran waktu dia pegang burungku dengan dua jarinya jempol dan telunjuk tapi sedikit ditekannya seperti dicubit,?aduh,jangan dicubit,sakit gak bisa pipis nih.!?, kataku tapi aku gak mau melihat ke arah dia ataupun kearah burungku yang dipegangya, biar dia gak malu itu pikirku, ?eh iya mas,sorry tika gak sengaja,gimana dong meganginnya kalau mau pipis?, tanyanya dan kulihat matanya gak lepas menatap burungku, nafasnya sudah tidak beraturan dan dadanya yang montok itu kelihatan turun naik, dengan posisi aku dan dia berdiri berdampingan dan dia sedikit membungkuk membuat aku jelas sekali melihat belahan susunya dari atas walaupun tidak kelihatan semua karena daster atau mungkin susunya yang kegedean sehinga dasternya kelihatan kekecilan menampung buah dada yang montok putih mulus dengan tatto bunga mawar di belahan dalamnya itu. ?digemgam yang bener dong tika..!?, pintaku sambil mencium rambutnya tanpa sepengatahuannya membuat burungku semakin keras dan nafaskupun sudah sangat memburu karena nafsu banget.

Aku merasakan tangan yang halus itu mulai menggenggam burungku dengan lembut dan tanpa aku sadari aku sedikit mendesah,? oh..ya gitu..?, kataku ketika semua jarinya sudah menggemgam penuh burungku, beberapa saat aku dan dia cuma terdiam dan kurasakan buah dadanya sedikit mengeras karena memang dengan tidak sengaja tanganku yang merangkul dia menarik dan menekan tubuhnya lebih rapat lagi ketubuhku.?eh..kok belum keluar pipisnya mas??, dia bertanya mengagetkanku,aku berusaha untuk pipis tapi emang sulit harus pipis disaat ngaceng berat gitu, aku coba cari akal lagi,?iya kelamaan ditahan,ditarik-tarik dikit biar cepet nih tika??, kataku lagi sambil merangkul dia sambil menjulurkan tanganku kedepan, tanganku yang tadinya melingkar memegang pundaknya sekarang sudah beralih melingkar di lehernya sehinggga tanganku berada tepat didepan dadanya dan menyentuh pas di susunya yang sudah terasa keras, ?ditarik gimana..??, tanya dia sambil matanya gak lepas memandangi burungku yang sudah mengacung keras dan tanganya yang menggemgam burungku mulai terasa lebih kuat mencengram burungku., ?ya ditarik tarik kedepan sambil diremas kayak orang memerah susu sapi itu,tahu kan tika?,cepetan dong dah gak tahan nih.??, aku mungkin bilang dikocokin karena pasti dia curiga kalau aku pura-pura mabok walaupun aku tahu banget dia sudah sangat horny, aku mau semuanya terjadi secara tidak sengaja dan tanpa aku minta dua kali dia langsung mengerjakan apa yang aku minta dan sebenarnya dia juga pasti sudah mengerti cara meng onani cowok tapi karena memang suasana yang jadi seperti saat itu membuat dia juga berlagak sedikit lugu, biasalah perempuan intelek kadang-kadang juga jaim,pikirku.
Tika terus menarik-narik burungku seperti memerah susu sapi dan kandang-kadang tanpa sadar dia sudah mengocok-ngocok burungku, aku dan dia masih dalam keadaan berdiri berdampingan menghadap ke toilet dan tanganku yang merangkul lehernya dipeganganya sama tangan dia yang satunya lagi dan ditekankannya ke susunya yang bener sudah keras itu sehingga telapak tangganku bener-bener menekan susunya tapi aku biarkan saja,aku tidak bereaksi,putingnya juga terasa sangat keras menonjol dari balik dasternya yang tipis.Tanpa dia sadari sudah 5 menit dia mengocok-ngocok burungku dan menarik-nariknya, nafasnya sudah sangat tidak beraturan.Aku menikmati semuanya apalagi melihat dia berusaha menahan nafsunya dan walaupun pela tapi cukup jelas sesekali dia menyebut namaku mendesah,?mas doni..!?, aku hanya diam saja juga berusaha untuk tidak bereaksi dan pura-pura ketiduran sambil berdiri, tubuhku ditahan dia dan kepalaku aku senderin ke kepalanya walaupun aku tidak dapat menyebunyikan nafasku yang juga sudah tidak beraturan,?kok gak keluar-keluar sih pipisnya mas.??, katanya pelan sekali sambil memalingkan mukanya ke wajahku, aku tidak menjawab malah aku bikin seolah-olah aku sudah ketiduran karena mabok.Kurasanyak nafasnya hangat dan memburu di mukaku yang menempel dengan muka dia,?mas..,kok jadinya tidur sih sa..?, omongannya terputus, aku yakin betul dia sudah nafsu dan mau memanggilku sayang tapi mungkin dia juga sedikit sadar jadi tidak menerusin omongannya.?ya udah,mas doni tidur aja ya?gak usah pipis,tika bantuin jalan ke tempat tidur ya mas..??, aku diam saja berpura-pura sudah gak sadar sama sekali dan kurasakan dia mencium pipiku walaupun dengan pura-pura membisikannya ketelingaku tapi aku merasa beberapa kali bibir yang lembut itu mengecup pipiku dan tangannya membelai rambutku sekali.
Karena celanaku kancing dan resletingnya sudah terbuka dan celanaku sedikit melorot kebawah membuat aku susah melangkah dan dia juga berat untuk memapah aku ke tempat tidur lalu aku rasakan dia menurunkan celanaku, aku tidak tahu caranya karena aku tidak mau membuka mataku lagi biar dikira sudah benar-benar ketiduran karena mabok tapi aku merasakan dia melorotkan celanaku dibantu kakinya menginjak celanaku agar lepas dari kakiku, juga celana dalamku dilepasnya.Sambil berjalan dipegangin dia aku merasakan dia memelukku erat sekali sampai kedekat tempat tidur.

Direbahkannya tubuhku diatas tempat tidur, dalam keadaan tanpa celana aku langsung telentang di atas ranjang berpura-pura tidur langsung pulas tapi burungku masih tetap berdiri.Aku deg degkan menunggu apa yang akan dia lakukan terhadapku,tiba-tiba aku rasa kamar menjadi sedikit gelap mungkin dia mengganti dengan lampu tidur dan aku merasakan dia menyelimuti aku dengan bedcover, selesai sudah nih pikirku dan sudah gak ada harapan kelajutannya lagi, pikiranku berkecamuk antara aku sikat langsung nih cewek atau aku terang-terangan bilang kalau aku kepengen atau selesai aja.Disaat aku bingung harus gimana tiba-tiba aku merasakan dia naik keatas tempat tidur dan masuk kedalam bedcover disampingku,aku sudah nekat untuk langsung memeluk dia tapi aku dengar dia tapi,?mas..,mas doni..?, dia memanggil namaku sambil menguncang sedikit tubuhku seperti membangunkan.?aku gak bisa kecing nih,kocokin dong biar gak sakit,please???, kataku seperti mengigau lalu,?kok dikocokin mas..??,aku denger dia bertanya tapi aku bikin pura-pura sedikit mendengkur pelan dan kemudian kudengar dia ngomong sendiri,?ih..,maboknya nakal nih bikin gw horny aja,he..?,katanya dan kurasakan dia merapatkan tubuhnya kedekat aku dan tangannya mengelus rambutku,aku ga tahu apa yang dipikirkannya tapi bener aku sudah gak bisa nahan lagi dan aku sudah putuskan kalau sekali lagi aku suruh dia kocokin aku dalam keadaan pura-pura mabok ini,aku akan langsung peluk dia dan biarinlah cerita ini jadi kayak cerita-cerita lainnya yang gak masuk akal seperti di situs-situs internet itu,gak bisa cara bohongan pakai cara militer aja begitu pikirku.

?Please..?, sambil pura-pura menggigau lagi dan kemudian pulas lagi,lalu terasa suatu yang lembut menyentuh bibirku dan hangat nafasnya yang memburu, dia mengecup lembut bibirku tapi aku diam tidak membalas walaupun sebenarnya aku pengen banget melumat bibir dan tubuhnya yang sexy itu.?please..?, kuulang lagi seperti mengigau dan langsung aku sibakkan kubuka badcover yang dia selimutkan ke tubuhku tadi maksudku biar dia melihat burungku yang sudah berdiri tegak, ?iya sayang..?, kudengar dia berbisik menjawab pelan dikupingku dan mencium pipiku, akhirnya berhasil juga nih pikirku tapi aku masih tetap ingin pura-pura tidur dan pura-pura mabok.Aku penasaran pengen tahu dan melihat bagaimana kalau seorang cewek cantik yang sudah horny terus sekamar dengan seorang cowok yang sudah gak sadarkan diri tidur atau mabok berat tanpa celana dan kemaluan yang sudah berdiri terpampang didepannya.

Perlahan dia merapatkan tubuhnya ke dekat tubuhku dan tidur disampingku sementara aku tetap diam saja telentang, tapi aku merasakan susunya sudah keras sekali menempel ketubuhku dari samping dan nafasnya sudah tidak beraturan, lalu perlahan dia mulai merebahkan kepalanya kepundakku dan kudengar dia sedikit berbisik sambil mendesah lirih dikupingku,?mas doni..!?.

Tangannya mulai meraba rambut kemaluanku dan perlahan mulai memegang burungku dari pangkal kemaluanku sampai kearah kepalanya, awalnya hanya sentuhan lembut tapi semakin lama semakin kuat dipegang dan dikocok-kocoknya kemaluanku, tubuhnya semakin dirapatkannya menempel ditubuhku, nafasnya sudah sangat memburu dan sekali-kali dia terdengar mendesah di telingaku sambil memanggil namaku, ?hm.,mas,mas doni..?, aku berjuang untuk tetap berpura-pura tidur dalam keadaan mabuk dan berusaha sebisa mungkin seperti sedang menggigau saja mengekspresikan kenikmatan yang sangat menggila itu, ?uh?hm..?, rintihku keenakan seperti tanpa sadar dan levi semakin menggila dengan aksinya, rupanya dia sudah tidak tahan dan mulai menggesek-gesekkan susunya ke tubuhku yang sudah sangat keras sekali apalagi putingnya sudah mengeras seperti sekeras kacang digesek-gesekkannya ketubuhku lalu perlahan tanggannya naik membuka kancing kemejaku sementara tangannya yang satu lagi yang tadinya mengusap-usap rambutku sekarang sudah meremas-remas rambutku, aku sudah sangat yakin sekali dia sudah gak bisa menahan nafsunya lagi walalupun dia sudah meremas dan menjambak rambutku dan kadang terasa sakit tapi aku coba tetap diam dan menikmati sensasi dari semua ini dalam keadaan berpura-pura tidur.
Kancing bajuku sudah dibukanya semua dan perlahan dia meraba-raba dadaku dan turun ke selangkanganku mengocok burungku beberapa kali kemudian naik lagi meraba-raba dadaku, itu dilakukannya berulang-ulang kali sementara dia sudah mulai mencium leherku dan tangannya yang tadi meremas dan menjambak rambutku sekarang berusaha mengangkat sebelah tanganku ke atas sehingga ketiakku yang berbulu lebat terpampang dekat kelapalanya, ? uh??, aku pura-pura melenguh saja sedikit ketika tiba-tiba dengan buas dia menciumi dan menjilati ketiakku, gila banget rasanya sampai nyaris aku gak tahan karena geli bercampur nikmat, cukup lama dia menciumi dan menjilat-jilati ketiakku sambil sesekali mengigit kecil dan aku rasa pasti ada bekasnya seperti bekas cupang.Tiba-tiba aku merasa dia sedikit menjauh tapi entah apa yang dia lakukan dan belum lagi sempat aku berfikir aku merasakan ada suatu yang lembut menyentuh burungku, aku bertahan untuk tidak membuka mataku walaupun aku penasaran pengen tahu diapakannya burungku sehingga begitu nikmatnya disentuh benda lembut itu,? uh.?, kembali aku berpura-pura mendesah sambil tidur seperti orang yang tidur nyenyak lagi mimpi enak ketika burungku terasa hangat tapi kemudian langsung terasa seperti diisap-isap burungku dan rupanya benar dia mem blowjob aku, tubuhku langsung seperti melayang menikmati di blowjob dia dan gak aku sangka ternyata jago banget dia untuk yang satu ini.Cukup lama dia menjilat,mengisep dan sekali-kali menggigit pelan burungku lalu terasa dia melepaskan burungku dari mulutnya beberapa detik kemudian burungku terasa seperti dijepit daging empuk yang halus aku coba menebak pastilah burungku dijepit sama susunya, rupanya barangkali dia sudah menanggalkan dasternya lalu terasa putingnya di gesek-gesekkan ke lobang pipisku, terasa sedikit ngilu dan geli-gali nikmat.

Aku sudah tidak kuat lagi untuk diam saja menerima serangan dia walaupun aku sudah mendesah hebat tapi aku masih pura-pura tidur dan bertahan untuk tidak membuka mataku sedikitpun,dan akupun sudah sangat keras mendesah keenakan dan badanku memberikan reaksi akibat dari cumbuannya tapi dia sepertinya sudah tidak memperdulikan aku lagi karena kelihatannya dia sudah sangat bernafsu sekali dan perlahan-lahan kurasakan dia mulai menindih tubuhku tapi ketika aku rasakan kakinya berada tepat di samping pinggangku sepertinya dia duduk dibadanku tapi aku belum merasakan berat badannya menindihku.
Burungku di genggamnya dan kemudian terasa digesek-gesekkan ke daerah yang daging yang basah,aku merasa nikmat luar biasa tapi aku sedikit heran karena itu pasti vegynya tapi kok gak terasa jembutnya,hanya sedikit banget rasanya dan itupun hanya sekali-kali ketika dia menggesekkan burungku kedepan saja kearah perutnya dan ketika dia menggesekkan di selangkangannya hanya rasa hangat dan berlendir, rupanya dia sudah sangat basah,tiba-tiba ?hah..!!?, aku sedikit kaget dan kepalaku sempat terangkat sedikit karena tiba-tiba burungku langsung dimasukinnya ke dalam vegynya secara tiba-tiba dan sekali hentakan dengan langsung mendudukit tubuhku sehingka burungku langsung terbenam semua sampai ke pangkalnya,kudengar dia juga terpekik hebat saat itu.Gila juga nih cewek main hantam habis aja begitu pikirku dan karena dia terpekik itulah mungkin makanya dia tidak menyadari kalau aku juga kaget dan kepalaku sempat terangkat sedikit dan secara reflek aku membuka mataku melihat dia sudah menduduki burungku.Tapi aku kembali pura-pura tidur dan dia mulai memompa burungku yang tadinya pelan-pelan makin lama makin kencang dan baru saja aku mulai menikmati cengkraman dinding-dinding vaginanya kuderngar dia menjerit dan langsung menindihku dan mencium bibirku dengan buas,aku sempat terkaget mendapat serangan itu dan sempat sepersekian detik secara reflek aku membalas ciuman nya tapi cepat aku hentikan dan hanya diam saja ketika dia terus mencium bibirku dengan buas dan tanganya menjambak rambutku dan dia tubuhnya seperti bergetar menindihku lalu tidak berapa lama kurasakan suatu yang hangat membasahi burungku didalam vaginaya kemudian terasa dia mulai lemas dan diam sambil memeluku dengan posisi dia diatas dan dengan nafas yang masih memburu dia memeluk tubuhku dan meletakkan kepalanya di dadaku sementara burungku masih tertancap di dalam vaginanya,diding vaginanya terasa berdenyut-denyut seperti mengurut burungku, aku merasakan sesuatu yang enak banget lalu aku buka mataku dan kulihat kepalanya diatas dadaku dan dengan posisi dia menindihku dia tidak tahu kalau sedang memperhatikannya.

Aku merasa puas dan merasa menang sekali akhirnya bisa menyuruh dia secara tidak langsung untuk memperkosa aku selagi aku tidur dan mabok(berpura-pura,he..he..).
Aku masih senyum-senyum sendiri sambil memperhatikan dia kecapean tidur diatas dadaku,burungku masih berdiri keras didalam vaginanya,dia masih tidak tahu kalau aku sedang memperhatikannya lalu tiba-tiba dia menarik perlahan pantatnya sambil sedikit kudengar dia mendesah,?uh..hm..?, pantatnya ditarik keatas sambil tangannya memegang burungku sehingga burungku keluar dari vaginanya,?masih kuat aja nih si doni kecil?, kudengar dia ngomong sendiri,aku hanya tersenyum ketika mendengarnya.

Tiba-tiba dia menoleh kearah kepalaku dan..?sudah puas tika..??, tegorku sambil tersenyum,?Haaah..?, cuma itu yang pertama keluar dari mulutnya dan dia benar-benar kaget dan malu dan gak tau lagi lah gimana menggambarkan ekspresi kekagetan dia begitu aku tegur,Plak?, suatu tamparan keras mendarat di pipiku dan lumayan sakit,tapi aku tetap tersenyum puaaaaaaas.
?Aduh..,kenapa sih tika?kok aku ditampar..?, kataku menahan tangannya ketika aku lihat dia mau menampar aku lagi, ?jahaaaaaaat,tika ga terima di kerjain begini?, katanya dan tiba-tiba tangisnyapun meledak dan langsung aku rangkul tubuhnya yang masih telanjang dan ketika mukanya aku benamkan kedadaku langsung digigitnya dadaku,?aww..., sakit tika,kamu mau membunuh aku??, kataku tapi aku tidak berusaha melepaskan pelukanku ,aku biarkan dia mengigit tubuhku dan kutaha sekuat tenaga sakitnya,ketika dia menarik mukanya memandangku dan sambil menangis,?kenapa sih mas doni kerjain tika begini?, Tanya dia dan kulihat dibibirnya ada sedikit darah dan kulihat kearah dadaku yang digigit dia rupanya juga berdarah, gila nih cewek pikirku,ternyata dia bener-bener tidak terima dikerjain.Kembali aku rangkul dia dan dalam keadaan sama-sama telanjang kupeluk dia manariknya untuk berdiri dan berjalan kearah sofa panjang dikamar itu.

Aku bingung mau jelasin apa dan gimana untuk ngomongin semua ini, terpakasalah aku bikin kebohongan lagi untuk menenangkan dan mendamaikan keadaan, terpaksa kata-kata dewa aku keluarin sebagai ilmu pamungkasku dikolaborasikan dengan S3 (spik-spik setan),dan akhirnya dia tenang dengan kesimpulan dari jurus pamungkasku itu, yah.. apalagi kalau bukan bilang : aku cinta kamu atau aku sayang banget sama kamu atau I love you atau semacam itulah, pasti bro-bro sekalian tahulah gimana menjalankan dan merangkai kata-kata dewa yang diselingi dengan S3 untuk memuaskan dan menyalurkan keinginan arus bawah kan..???,he?he?
Sambil memeluk dia dan mulai fresh kiss dikit-dikit untuk ronde berikutnya menuju babak final pergumulan diranjang aku cuma bisa bergumam dalam hati doang,?huh..nambah lagi bokin gw,berarti nambah lagi masalah gw,pusiiing..!!!

Aku bersama tika di Bandung sampai Senin subuh baru aku balik ke Jakarta dan selama 2 hari itupun rea tidak henti-hentinya sering telpon dan sms aku yang aku bilang itu dari adek aku ke tika sebagai alasan walaupun gaya aku sedikit berdiri atau berjalan menjauh kalau lagi terima telpon rea, yah gitulah bro kalau colek sana colek sini, bohong sana bohong sini bikin pusing tapi aku gak pernah mau ambil pusing selagi gak terlalu musingin aku juga.
####Selamat membaca ,tunggu perjalananku ke Sin ama rea atau.